Make your own free website on Tripod.com

 logo1.jpg (7601 bytes)

Gereja Pantekosta di Indonesia
Jemaat  " Shekinah " Tomang
Gembala Sidang      :  Bpk. Pdt. Willy D. Saerang. D.Min

"Betapa hebat kuasaNya bagi kita yang percaya" ( Efesus 1:19 )

 

GPdI WebSite

Christian WebSite

GL Ministry

Bilble Net

Renungan Harian

Pantekosta Net

Pendalaman Alkitab

PENYEMBAHAN
Pdt. DR. M.D. Wakarry

INTRODUKSI

Topik "Pujian dan Penyembahan" adalah salah satu dari thema yang paling penting dari semua pokok dalam Alkitab. Dalam dua dasawarsa akhir ini, Allah sedang memulihkan Pelayanan pujian dan sembahan para Umat-Nya secara luar biasa.

Bersamaan dengan karya Rob Kudus yang akbar dewasa ini dalam pemulihan Gereja (Yoel 2 : 28 - 29) Juga dipulihkan pujian, sorakan & sukacita seperti dinubuatkan Yoel 2:21, 23, 26. Namun, harus diakui bahwa masih banyak kalangan Umat dan Hamba Tuhan belum dapat berantisipasi dalam gerakan pemulihan pujian dan penyembahan.

Salah satu sebabnya ialah, kekurangan pengetahuan kebenaran Alkitabiah, dan langkanya pengalaman rohani dibidang ini.

Uralan ini secara khusus mengupas secara sederhana dan singkat, betapa pentingnya implementasi penyembahan dalam pelayanan gereja dan dalam kehidupan Spiritual pribadi kita sebagai Anak Tuhan, sebagai Hamba Tuhan.

ALASAN - ALASAN ALLAH

Alkitab kita memberikan dasar-dasar dan alasan - alasan yang lebih dari cukup dan sangat meyakinkan tentang peranan dan makna bahan.

Saya mengemukakan Lima Alasan mengapa Penyembahan esensial bagi Gereja Tuhan yang bertumbuh untuk mencapai kesempurnaan.

Saya percaya, Roh Kudus akan mengantar gereja kepada seluruh Kebenaran. (Yoh 16 :13). Dan Gereja harus melatih diri untuk mendengarkan apa yang dikatakan Roh kepada Jemaat - jemaat. (Wahyu 2: 7,11,17,29)

1. KEBENARAN ALKITABIAH

Mulai dari kitab kejadian (Kejadian 22:5) sampai dengan Kitab Wahyu (Wahyu 19:10), kita temui istilah MENYEMBAH. Di Perjanjian Lama (Bahasa lbrani) terdapat beberapa istilah yang diterjemahkan ke bahasa Indonesia sebagai : Menyernbah.

Misalnya : "SEGAD" yang berarti sujud, mernbungkuk, menyembah. Kata ini terdapat di Kitab Daniel (Daniel 2 : 46, 3 : 5, 6, 7, 10, 15, 18, 28). Kemudian, "ABAD" atau "ABODAH" yang bermakna : Melayani Bekerja. terdapat di Kitab II Raja - raja (II Raja 10 : 19, 21 - 23)." Namun yang terbanyak adalah : SHACHAH kata ini terdapat sekitar 100x, mulai Kitab Kejadian sampai Zakharia.

"SHACHAH" berarti Membungkukkan diri, Meniarapkan diri sendiri, Menjatuhkan diri dalam kerendahan dan rasa hormat, sikap merendah, menghargai, mentaati.

Dalam Perjanjian Baru (bahasa Yunani) juga terdapat beberapa istilah. Misalnya : "LATREUO" (melayani, menjadi hamba, budak, melayani secara umum, terbuka) Filipi 3: 3, KPR 7 : 42, 24: 14, lbrani 10 : 2.

Namun yang terbanyak, mulai Matius sampai wahyu, adalah kata "PROSKUNEO" membungkukan merebahkan diri, menghormati, mencium). Baik dalam Perjanjian Lama maupun Perianjian Baru, kita membaca istilah Menyembah sebagai suatu tindakan atau perilaku yang bersifat hormat dan intim, dari manusia kepada Allah.

2. KEHENDAK ALLAH

Dalam lnjil Yohanes 4: 23, Tuhan Yesus sendiri berkata dengan tegas bahwa : Penyembahan - penyembahan benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran: sebab Bapa menghendaki penyembah - penyembah demikian.

Yesus juga mengajar bahwa kalau kita berdoa berkatalah jadilah KehendakMu. Adalah Kehendak Allah Bapa, dan bukan organisasi, Pendeta atau aliran Gereja, bahwa sekarang kita menyembah Bapa dengan roh dan kebenaran.

3. PERINTAH YESUS

Karena Kehendak Allah, maka Yesus menginstruksikan murid muridnya sebagai berikut: Allah itu Roh dan barang slapa menyembah Dia, harus (Wajib) menyembah-Nya dalam roh dan Kebenaran. (Yohanes 4: 24)

Penyembahan bukanlah suatu dokrin Sinode gereja, bukan juga berarti interpretasi Teologia, bukan juga ajaran Pantekosta atau Kharismatik. Sebab, Menyembah Allah dalam roh dan kebenaran adalah Perintah atau Instruksi Yesus Kristus kepada Murid murid-Nya. Apabila kita sungguh sungguh murid Kristus, tentu kita harus mentaati-Nya.

4. TELADAN IBADAH SORGAWI

Dalam Kitab Wahyu pasal 4 dan 5, kita membaca dan menyaksikan suatu pemandangan yang indah dan semarak di Sorga. Melalui dua pasal ini, kita dapat menyimak suasana ibadah Surgawi yang luar biasa mulia dan Kudus.

Ternyata kebaktian di Surga didominasi oleh PUJIAN & PENYEMBAHAN. Beribu - ribu laksa (1000 x 1000 x 10.000) penduduk surga, mengelilingi Tahta Allah, yang bersentral pada Anak Domba Allah (Wahyu 5: 6, 11). Mereka terdiri dari setiap suku, setiap bahasa , setiap kaum, setiap bangsa yanq pernah bermukim di dunia. (Wahyu 5:9)

Yang telah ditebus oleh Darah Yesus. Mereka mempersembahkan puji - pujian, hormat dan ucapan syukur kepada Dia. (Wahyu 4 : 9).Mereka menyembah ("PROSKUNEO") Dia (Wahyu 4:10, 5: 14)

5. IMAMAT MELKISEDEK

Dalam I Petrus 2: 9, Wahyu 1 : 6, Wahyu 5 : 10 kita membaca bahwa status Gereja orang –orang percaya adalah Iman - Iman (imamat) dan Raja - raja (Kerajaan).

Fungsi Imam diantaranya adalah mempersembahkan korban, membakar dupa (ukupan).

(I Petrus 2 : 5, lbrani 13 : 15) Imamat Perjanjian Baru bukan lagi lmamat Harun / Musa, bukan lagi Imamat yang terbatas pada suku Lewi.

Bukan lagi Imamat dengan manusia sebagai Imam besar. Melainkan Imamat dari semua Tuhan (I Petrus 2 : 10) yang telah dikasihi Tuhan, Imam Besar kita adalah Melkisedek (Raja & Imam Allah), Imam Besar yang kini duduk di sebelah tahta yang Maha Besar di surga. Dalam lbrani 13: 15 diajak agar kita senantiasa mernpersembahkan korban syukur, yaitu ucapan bibir yang memuliakan Allah.

Kata "mempersembahkan", dalam bahasa lnggris "To Offer Up", Menurut kata aslinya dalam bahasa Gerika "ANAPHERO", adalah sama dengan salinan "Septaguinta" (Perjanjian dalam bahasa Yunani) untuk Keluaran 24:5

Kita adalah lmamat Perjanjian menurut aturan Melkisedek, dimana secara langsung mempersembahkan korban sembah pujian kita pada Allah Yesus Kristus Imam Besar kita

MUSIK DALAM PENYEMBAHAN

Dalam beberapa Seminar tentang "Pujian & Penyembahan" sering muncul pertanyaan Tentang peranan music dalam Penyembahan. Khususnya kalangan GPdl, hal ini sering menimbulkan aneka ragam komentar. Sebagai patokan, kita selalu harus berlandaskan Firman Allah yang termasuk dalam Alkitab. Kita tidak boleh berpegang kepada perasaan, pengalaman masa lampau. Cerita orang-orang atau pengetahuan subjektif tidak berpijak pada Firman Tuhan kepada kita dan mentaatinya.

Musik menghasilkan nada- nada (melodi), namun vokal dihasilkan juga dari mulut / bibir manusia terdapat 12 nada dasar. Angka 12 adalah angka Pemerintahan. Kita harus memulainya dengan pertanyaan dimanakah melodi berasal, dimanakah musik bersumber?

Kitab Ayub 38 : 7 berkata : " Pada Waktu bintang - bintang Fajar bersorak-sorak bersama - sama dan semua Anak Allah bersorak - sorai ?" (When the morning stars sang together, and all the son & of God Shouted for joy?). Ayat lni mangungkapkan suatu keadaan di surga sebelum Penciptaan. Yesus adalah Bintang Fajar, namun sebelum kejatuhannya Lucifer juga adalah Bintang melodi sudah ada di surga. Bahkan Lucifer sebelum menjadi setan adalah pemusik (a master musicion) di surga.

Yehezkiel 28:13 "....workmanship of thy tabrets and of thy pipes was prepared in thee in the day that thou wast created".

Iblis yang memiliki ketrampilan dan keahlian musik di surga, kini menggalakkan musik mengembalikan musik / melodi kepada fungsinya yang kudus, untuk memuliakan, menyembah Allah. Nyayian dan alat - alat musik dimulai di Kejadian. Kejadian 31 : 27 (sukacita, nyanyian, rebana, kecapi).

Nyanyian bersama dimulai oleh Musa (Kel. 15: 1). Dan nyanyian, tarian den rebana dimulai oleh Miryam, ± 3500 tahun lalu. Ketika menggali sumur di Beer, Israel menyanyi (Bil. 21 :17, 18).

Debora dan Barak merayakan kemenangannya dengan bernyanyi (Hakim 5: 1). Dalam I Samuel 18: 6 - 7 wanita wanita Israel merayakan kemenangan Daud atas Goliat dengan nyanyian, tarian, rebana, dan gerincing (I Samuel 18 : 6 - 7).

Namun adalah Daud yang menjadi Pioneer, dalam penggunaan musik dalam urapan Tuhan. Dimulai dengan permainan kecapinya yang berkuasa mengusir roh jahat, sampai kepada pendirian Tabernakel (kemah) Daud, bahkan mempersembahkan ibadah untuk rumah Tuhan yang dibangun oleh Raja Salomo (I Tawarikh 15:16; 23 : 5 ; 2).

Perhatikan juga peristiwa akbar Pentahbisan Bait Suci dalam II Taw 5: 12 - 14, 7 : 3. Kemudian peperangan yang dimenangkan Raja Yosafat dalam II taw 20. Serta pujian dan penyembahan yang diprakarsai Hizkia dalam II Taw 29. Perhatikan pula Nehemia 11 dan 12.

Musik / melodi memiliki KUASA. lni diakui oleh umat manusia. Namun musik / melodi untuk memuji dan menyembah Allah mengandung kemahakuasaan dan kedahsyatan.

Jangankan memuji dan menyembah, I Taw 25 : 1 mengungkapkan bahwa: dalam bernubat dan melihat visi, juga diiringi musik, berarti iringan melodi dominan dalam ibadah.

Bagaimana dengan peranan melodi dalam penyembahan di dalam Gereja menurut arahan Perjalanan Baru ? Sesuatu yang essensial dalam Alkitab harus diteguhkan dengan 2 saksi. Terdapat dalam ayat di (Efesus 5 : 19, Kolese 3 : 16) yang mengetengahkan peranan melodi dalam pujian dan penyembahan.

Tiga unsur nyanyian / melodi dalam kedua ayat diatas :

PSALMOS (MAZMUR)

a striking or a twitching with the fingers or musical strings ; a sacred song sung to musical accompaniment, a psalm a, sacred ode accompanied with the voice, harp or other kinds Of instruments".BERMAZMUR dapat dihubungkan dengan :

  1. Memainkan alat musik berdawai, atau melagukan suatu gubahan lagu. (arti: Psalmos, Mizmor).

  2. Menunjuk kepada Buku Mazmur. Lukas 20: 42, 24: 44, KPR 1 : 20

  3. Menunjuk kepada suatu Mazmur khusus. KPR 13: 33, 35.

  4. Menunjuk kepada Mazmur socara Umum. 11 Kor 14: 26, Ef. 5: 19, Kol. 3: 16.

Kata Psalmo datang darl kata PSALLO terdapat dalam Yakobus 5:13 (Menyanyi) yang artinya "to made melody or to sing psalm,or sing praises" terdapat juga dalam Roma 15 : 9 (Memuliakan Allah) dan I Kor 14 : 15 (akan menyanyi) sedangkan dalam Efesus 5 : 19 berbunyi "bersorakiah" ("Making Melody").

HUMNOS (kidung puji - pujian)

A song of praise adressed to God to celebrate God an song (Hummeo). Yesus menyanyikan

dalam Matius 26 : 30, juga Paulus & Silas KPR 16: 25. Dalam bahasa Ibrani sedikitnya ada 4 kata untuk pujian "YADAH". "HALAL", "SHABACH "ZAMAR". Kata Humnos dekat dengan "HALAL" atau "HALLEL"Dalam bahasa lbrani juga ada kata terkenal Pujian yaitu 'YUDAH".

Di Gereja puji - pujian tengah dipulihkan secara luar biasa. Umat Tuhan kini memuji Tuhan de melodi nyanyian yang indah, semarak dan penuh sukacita.

ODE PNEUMATIKOS (SPIRITUAL SONGS).

Dalam Alkitab kita disebut "Nyanyian Rohani".Dilihat dari alfa Mazmur dan Kidung Pujian nyanyian Rohani. Tetapi "Nyanyian Rohani" menurut arti yang lebih adalah nyanyian ("ODE") digerakkan atau ditembangkan oleh ilhaman Roh. Nyanyian rohani memiliki hubungan dengan Yohanes 4 :24, karena Allah Roh adanya, kita wajib menyembah dalam Roh kebenaran.Kata "ODE" digunakan hanya dalam wahyu 5 untuk Nyayian Baru" di surga. Nyanyian yang digerakkan Roh, bukan sudah lebih digubah atau direkayasa.

Nyanyian ini adalah Kidung spontan yang lahir dari gerakan Roh Kudus dalam roh kita (Roma 8 : 16).Baik Mazmur, Kidung Pujian, maupun nyanyian Rohani dianjurkan oleh Efesus 5 : 19, Kol 3 : 16 dengan "making melody"' karena melody memang berasal dari surga, maka harus kita kembalikan fungsinya untuk memuliakan Allah, untuk memuji dan menyembah Allah. Iblis sekarang ini sedang getol-getolnya Mengembangkan musik bagi selera rendah manusia, misalnya lagu - lagu Heavy & Metal Rock.

Kita harus mengembangkan musik untuk pujian & sembahan kepada Allah. Sejarah musik Untuk kepentingan selera manusia dan penyembahan dewasa dimulai sejak lucifer jatuh.Yubal, turunkan Kain, memproduksi alat musik dan alat perang (Kej. 4 : 21, 22). Nebukadnezar (Menggunakan seluruh perangkat musik untuk penyembahan patung emas dirinya sendiri (Daniel 3 : 5 - 7), Saya yakin, Antikris akan nmggunakan cara yang sama untuk penyembahan patung Antrikris (Wahyu 11),Tarian & musik digunakan oleh Herodes dan Salome menyebabkan kematian Yohanes Pembabtis (Matius 14 : 16). Kelak musik Babilon tidak lagi bersuara (Wahyu 18 : 22)Seluruh spektrum musik harus digunakan untuk Tuhan. Mazmur 150 menguraikan agar kita memuji Tuhan dengan : Musik Tiup (sangkakala, seruling).- Musik Dawai (gambus, kecapi).- Musik Perkusi (ceracap, rebana).

MENYEMBAH DALAM ROH dan KEBENARAN

Dasar penyembahan kita ialah bahwa roh kita sudah dihidupkan dan dibangkitkan. Sudah Lahir Baru. Pada waktu seseorang lahir baru, lahir kembali, rohnya hidup, dapat berkomunikasi dengan Allah, sebab Allah Roh adanya. Itu sebabnya kita harus lahir baru oleh Roh.

Hanya mereka yang rohnya sudah bangkit, sudah hidup, lahir kembali (born again) dapat dipenuhi Roh Kudus.

Mereka yang sudah dipenuhi Roh Kudus dapat berkata - kata kepada Allah dengan bahasa Roh (I Kor 14: 2) dan menyanyi / menyembah (Psallo) dengan Bahasa Roh (I Kor 14 :15).

Menyembah harus dalam kebenaran, Yohanes 17:17, Firman Tuhan adalah kebenaran dan kebenaran itu kudus, Penyembahan kita harus berdasarkan pada Firman Allah, Bukan teori atau pengalaman atau perasaan. Sekali lagi: Firman Allah adalah Kebenaran Mutlak yang harus ditaati dan dilaksanakan.

Yohanes 14: 6, Yesus adalah jalan, kebenaran dan hidup. Penyembahan, ibadah, kebaktian kita harus berpusat pada Yesus adalah jalan, kebenaran dan hidup. Penyembahan, ibadah, kebaktian kita harus dipusatkan pada Yesus.

Wahyu 5 : 6, Yesus adalah Jalan, Kebenaran dan Hidup. Penyembahan, ibadah, kebaktian kita harus berpusat pada Yesus.

Wahyu 5 ; 6, Anak Domba Allah berada di tengah - tengah Tahta Allah, di tengah - tengah 24 tua - tua. di tengah - tengah 4 makhluk, Seluruh makhluk Surgawi mengelilingi Tahta Allah. Berarti Yesus, Kebenaran itu, adalah PUSAT atau SENTRAL dalam Pujian & Penyembahan.

Yesus adalah Pusat lbadah di Surga, demikian juga di bumi (Matius 6 10). Yohanes 16: 13, Roh Kudus akan memimpin ke dalam seluruh kebenaran. Apabila Roh Kudus akan memimpin ke dalam seluruh kebenaran. Apabila Roh Kudus memimpin, menuntun, mengajar, mengarahkan, kita tidak akan tersesat. Sebab Roh kebenaran itu akan membawa kita kepada kebenaran yang komplet, yang sempurna.

KESIMPULAN / PENUTUP

Penyembahan adalah suatu kegiatan Mulia dan Kudus, dari Gereja yang memiliki Roh dan kebenaran. Karakter dari Roh ialah Kebebasan (11 Kor 3 : 17) dan Ketertiban (I Korintus 14: 33, 40).

Harus ada kebebasan, kemerdekaan dalam penyembahan dan juga harus ada ketertiban. Kemah Daud dewasa ini sedang dipulihkan gereja tengah dipulihkan dalam Pujlan & Penyembahan. Jangan takut terhadap kritik dan oposisi. Sebab dimana ada Pujian & Penyembahan kepada Allah, disana ada kritik dan oposisi. Sebab dimana ada Pujian & Penyembahan. Jangan takut terhadap khtik dan oposisi.

Sebab dimana ada Pujian & Penyembahan kepada Allah, disana ada kekuatan, berkata dan perlindungan.

Menyembah (Proskuneo) juga bermakna "mencium". Mencium adalah ekspresi KASIH.

Gereja yang sudah ditunangkan dengan Kristus (Kor 11 : 2) dan menjadi Mempelai Kristus (Efesus 5:32) harus dapat menyatakan kasihnya dalam penyembahan yang Kudus Mulia dan Indah kepada Tuhan kekasih kita.

 Majalah Rohani Pantekosta "Pusaka Rohani"

Up

[ Shekinah ] [ Org. GPdI Shekinah ] [ Org. GPdI MP ]

Send mail to shekinah_tomang@hotmail.com with questions or comments about this web site.
Copyright © 1998 GPdI Shekinah Tomang
Last modified: December 03, 1998