Make your own free website on Tripod.com


Ana cuba kumpulkan karya karya yang ana suka dan hargai.. yang di ambil dari majalah, mailing lists, buku
dan karya teman-teman...

Doa Untuk Kekasih
I received nothing I wanted
Pesan Bentara Guruku (sdr Anwar Ibrahim)
Aku dan Perjuangan  (Dewan Muslimat)
Mujahidah sejati
Cinta perjuangan (Nik Khudri)
Peringatan Buat Gadisku
Hidup ini adalah perjuangan (
Nik Khudri)
Warkah Untuk Suamiku (Dipetik dari novel lakaran Sahrawi)
Renunglah (IQmal Qais)
Rintihanku(IQmal Qais)
Cinta (IQmal Qais)
sebelum daku berangkat (IQmal Qais)
ikhlas (IQmal Qais)
Doa'(IQmal Qais)

Rasa '(IQmal Qais)
RINTIHAN USANG HATI GERSANG..MENJEJAKI DETIK TERAKHIR (mozaba)
Puteri Muslimah Sejati (forwarded by ambo)
Pemuda Intifadhah (Nik Khudri)
Salam IdulFitri (Nik Khudri)
BICARA HATI SEORANG PEREMPUAN...
Munajatku (Balik^tabir)


DOA UNTUK KEKASIH  

Dengan nama Allah yang maha Pengasih lagi maha penyayang ..
Ya Allah....
Seandainya telah Engkau catatkan....
Dia milikku tercipta buatku....
Satukanlah hatinya dengan hatiku....
Titipkanlah kebahagiaan antara kami...
Agar kemesraan itu abadi....
Ya Allah ya tuhanku yang maha mengasihi....
Seiringkanlah kami melayari hidup ini....
Ketepian yang sejahtera dan abadi....
Maka jodohkanlah kami....

Tetapi ya Allah....Seandainya telah Engkau takdirkan ...
Dia bukan milikku....
Bawalah dia jauh dari pandanganku....
Luputkanlah dia dari ingatanku....
Dan peliharalah aku dari kekecewaan...

 

Ya Allah ya tuhanku yang maha mengerti....
Berikanlah aku kekuatan....
Menolak bayangannya jauh ke dada langit....
Hilang bersama senja yang merah....
Agarku sentiasa tenang....
Walaupun tanpa bersama dengannya...
 
Ya Allah yang tercinta...
Pasrahkanlah aku dengan takdirmu...
Sesungguhnya apa yang telah Engkau takdirkan....
Adalah yang terbaik untuk ku...
Sesungguhnya Engkau maha mengetahui....
Segala yang terbaik buat hamba-Mu ini....
 
Ya Allah.....
Cukuplah Engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku....
Di dunia dan di akhirat....
Dengarlah rintihan dari hamba-Mu yang dhaif ini...
Janganlah Engkau biarkan aku sendirian....
Di dunia ini mahupun di akhirat...
Menjuruskan aku ke arah kemaksiatan dan kemungkaran....
Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman....
Agar aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup...
Ke jalan yang Engkau redhai....
Dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh dan solehah....
 
Ya Allah.....
Berilah kami kebahagiaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat...
Dan peliharalah kami dari azab api neraka....
AMIN...AMIN...AMIN....

Ya rabbal 'aalamiin...

[ home ]



I Received Nothing I Wanted

 I asked for strength...
 and Allah gave me difficulties to make me strong...
 I asked for courage...
 and Allah gave me danger to overcome....
 I asked for love... and Allah gave me troubled pple to help...
 I asked for favours...and Allah gave me opportunities....
 I received nothing I wanted.... but I received everything I needed....
 My prayer has indeed been answered...
 but why am i still complaining?
Why am I still dissastified?

[ home ]

 




PESAN BENTARA GURUKU
Sdr Anwar Ibrahim
Penjara Sg Buruh

Pesan betara guruku,
"Sisih dari angkara Bendahara,
Bertapalah di dalam gua
kelana dan kedana,
hingga batin waja
dan jasad satria
"

  Kurenung menembusi gua
matakaci aye rinseng...
Kudengar riuh tempikan
mamak Bendahara:
"Aku pewaris takhta
dan khazanah negara
dihimpit hulubalang perkasa,
jika cuba menderhaka
akan disula.
"

 Kusingkap batasan
terlihat gerombolan keluh kesah
tunduk mengampu dan mengamin
drama rekaan jadi nyata
walhasil rasuah, kezaliman
kisah bobrok tersorok
lantaran mata rabun
fikiran nanar

Kupacu kereta kencana
sambil meneropong
menembusi awan

Terlihat keresahan membara
kendati dibelasah
muak dengan telatah
Bergerak riak bagaikan ombak
Derap dan deru bagaikan halilintar
Mulanya sayup
kian terang
kini gegak gempita -
ya, kalimah keramat:

Reformasi!

 

[ home ]

 

 

AKU DAN PERJUANGAN

Aku seorang manusia
seorang wanita
secantik-cantik perhiasan dunia yang dijadikan Allah
yang bernaung di bawah rimbunan rahmat
dan kasih sayang
yang punya jiwa sebesar jiwa pejuang
mujahidah menjadi impian
syahid menjadi idaman

Aku seorang isteri kepada insan bergelar suami
keredhaannya menjadi kerahmatan Ilahi
dalam hati sentiasa terpahat
kecekalan serta semangat
Sumaiyah, Masyitah dan Aisyah
walau merempuh duri rintangan
walau maut menggamit datang
namun cintaku pada Ilahi tak mungkin hilang

Walau tidak setulus Mutiah
atau setabah Aisyah dan Khadijah
namun jauh di sudut hati
janjiku untuk berbakti
hanya papan dan bumi pemisah diri

Aku jua seorang ibu
pada putera dan puteriku
pembentuk akhlak dan syaksiah
di bahuku terpikul segunung amanah

Di luar gelanggang rumahku
aku pendidik anak bangsaku
penuh jerih menimba ilmu
mengharap redha dan bimbanganku

Pun begitu masih ku cari
ruang dan waktu
untuk rumahtanggaku
untuk suamiku
untuk anak-anakku

Suami yang ku hormati
dalam dirimu ada sesuatu yang aku tak mengerti
adakalanya kau nyalakan obor semangatku
kau pembimbing jalan perjuangan
tapi...
adakalanya kau bagaikan tembok penghalang
penghadang antara aku dan perjuangan

jua adakalanya bila kebuntuan mencari penyelesaian
dalam mehnah dan ujian
Ingin saja aku nokhtahkan perjalanan
mematikan diri dalam jamaah
mematikan diri dalam harakah

Namun...
aku tidak akan mengalah
kerana aku punya prinsip jamaah
akan ku rempuh segala mehnah
akan ku didik diri ini menjadi tabah

Wahai suamiku
bukan ku pinta emas dan intan
sutera mahal menyaluti badan
hanya yang amat ku impikan
secabis pengertian dan keredhaan

Mengertilah...
aku ingin menjadi mujahidah
yang tabah lagi solehah
yang hanya akan ku temui bersama jamaah
dalam ikatan ukhuwah Islamiah
hidup ini menjadi indah

Tuhanku...
insan kerdil ini amat mengharapkan-Mu
menagih setitis embun rahmat-Mu
berikanlah kekuatan kepadaku
berikanlah pengertian kepada suamiku

Tuhanku...
Dalam dakapan kasih sayang-Mu
segala ujian mudah bagiku
dalam renungan sifat-Mu yang rahmah
segala yang susah menjadi mudah
kerana ku sedar
jalan untuk ke syurga amatlah sukar

Tuhan
bersama sendu dan tangisan
itulah ujian penguji keimanan
jangan Engkau gelincirkan diri ini
setelah engkau tunjukkan jalan
istiqamahkan perjuangan
teguhkan iman dan kesabaran
mujahidah solehah menjadi idaman.

Muktamar Dewan Muslimat PAS ke-38
Nukilan Muslimat Bukit Gantang, Perak



[ home ]

MUJAHIDAH SEJATI 

Mujahidah Sejati
intan permata mutiara mahkota
seindah pelangi di cakerawala
menghiasi taman indah nan permai

Mujahidahsejati
engkaulah serikandi pembela agama
peribadi solehah hiasan diri
subur dengan iman dan ketaqwaan

Mujahidah sejati
akhirat utama kerana dunia bukan pilihannya
mujahidah sejati
hidupnya berbeza kerana diasuh iman
dan taqwa

Mujahidah sejati
terus subur mekar mewangi
seindah suria menerangi bumi
harapan ummah yang abadi

Mujahidah Sejati
menyoroti langkah Khadijah, Aisyah , fatimah
menjadi Muqarrabin bermujahadah
menuju cinta dan kasih Allah

Paras rupa bukannya ukuran
nilainya sama disisi tuhan
cumaibadah yang membezakan
wanita solehah di sisi tuhan
berhati-hatilah hasutan dunia 
kerana ia merbahaya
jangan dibiarkan ia bertakhta.

[ home ]




CINTA PERJUANGAN
*Di dalam perjuangan ini
pertemuan ini ditaqdirkan
antara kasih dan sahabat
cinta dan ukhuwwah
semangat dan dorongan
ku mengimpikan
suatu pengabadian
yang suci lagi murni
dijadikan mercu tanda
erti sebuah perjuangan murni
umpama cinta yang bersemi
di taman makrikah
Abdullah dan Atiqah
Hanzolah dan Jamilah
inginku julang seribu harapan
inginku kalung seribu impian
inginku tatah seribu permata
agar ia bisa menjadi
sesuatu dapat yang dibanggakan
demi Islam


Namun apakan daya
hakikatnya hujan tak sampai
ke petang
kerana
kasih itu milikNya
yang mutlak
ketentuan itu tetap di sisiNya
Dan
Aku pasrah
walau pahit dan perit
terpaksa ditelan
kerana yaqin
tidaklah Yang Maha Berkuasa
sekali kali menzalimi hambaNya
dan kita jualah
yang sering melupai
harapan dan cintaNya
cinta hakiki
hanya cinta Allah
Aku mendoakan
biar seluas benua perjalanan
biar seberat ahram menekan
ditetapkan mauqif ini
agar tetaplah Islam itu dijulang
terus berjuang
sehinggalah datangnya
ketentuan yang dinantikan
KEMENANGAN

[ home ] 


Peringatan Buat Gadisku......
Gadisku.....Sesungguhnya kejadianmu terlalu unik,
tercipta dari tulang rusuk Adam yang bengkok
menghiasai  taman-taman indah lantas menjadi
perhatian sang kumbang.Kau umpama sekuntum bunga ,
harum aromamu bisa menarik perhatian sang  kumbang
untuk mendekatimu namun...... tidak semua bunga
senang untuk didekati oleh sang kumbang lantaran
duri yang memagari dirinya umpama mawar ,
dari kejauhan sudah terhidu akan keharumannya
serta kilauan warnanya yang memancar indah
mengundangkekaguman terhadap sang kumbang ....... tapi awas
duri yang melingkari bisa membuatkan sang kumbang
berfikir beberapa kali untuk mendekatinya......
Gadisku....Aku suka sekiranya kau seperti mawar
aspirasi setiap mujahidah.Bentengilah dirimu
dengan perasaan malu yang bertunjangkan rasa
keimanan dan keindahan taqwa kepada Allah...
Hiasilah wajah mu dengan titisan wudhuk .....
ingatlah bahawa ciri-ciri seorang wanita solehah
ialah ia tidak melihat kepada lelaki dan lelaki
tidak melihat kepadanya.Sesuatu yang tertutup itu
lebih berharga jika dibandingkan dengan sesuatu
yang terdedah ...... umpama sebutir permata yang
didedahkan buat perhatian umum dengan permata yang
diletakkan dalam satu bekas yang tertutup .....
sudah pasti nya keinginan untuk melihat permata
yang tersembunyi itu melebihi daripada yang terdedah ,
wanita solehah yang taat dan patuh pada
Al Khaliq dalam melayari liku-liku kehidupannya
adalah harapan setiap insan yagn bernama Adam......
Namun ............. ianya memerlukan pengorbanan
dan mujahadah yang tinggi kerana ianya bercanggah
dengan nafsu serakah yang bersarang dalam dirimu
lebih-lebih lagi title gadis yang kau miliki sudah
pastinya darah mudamu mencabar rasa keimanan yang ada ...
Namun ingatlah gadisku....sesiapa yang inginkan
kebaikan maka Allah akan memudahkan baginya
jalan-jalan kearah itu, yang penting gadisku
engkau mesti punyai azam , usaha dan istiqomah..........
Gadisku ....Akuilah hakikat dirimu menjadi fitnah
kepada kebanyakan lelaki...Seandainya pakaian malumu
kau tanggalkan dari tubuhmu maka sudah tidak adalagi
perisai yang dapat membentingimu...Sesungguhnya nabi
ada mengatakan tentang bahaya dirimu 

" Tidak ada suatu fitnah yang lebih besar yang lebih bermaharajalela selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain fitnah
yang berpunca daripada wanita"....
Oleh itu gadisku setiap langkah dan tindakanmu
hendaklah berpaksikan kepada Al Quran dan As Sunnah,
jangan biarkan orang lain mengeksploitasikan dirimu untuk
kepentingan tertentu.....Sesungguhnya Allah telah
mengangkat martabatmu sebaris dengan kaum Adam...
Kau harapan ummah dalam melahirkan para mujahid dan
mujahidah yang bisa menggoncangkan dunia dengan
sentuhan lembut tangan mu.....
Gadisku... Dalam hidupmu pastinya ingin disayangi
dan menyayangi, itulah fitrah semulajadi setiap insani
namun ramai diantara kamu yang tewas kerana cinta...
Bercinta itu tidak salah tapi memuja cinta ituyang salah ,
kerana cinta manusia sanggup menjual agama 
dan kerana cinta maruah tergadai.Gejala murtad serta keruntuhan
moral muda mudi sebahagian besarnya kerana sebuah cinta...
Benarlah sabda Rasulullah SAW "Sesungguhnya cinta itu buta"
cinta itu mampu membutakan mata dan hatimu dalam membezakan
perkara yang hak dan yang batil apabila kau meletakkan cinta
itu atas dasar nafsu dan tidak kerana Allah SWT...

Sebelum kau mendekati cinta , cintailah dirimu terlebih dahulu ,
mengkaji hakikat kejadianmu yang begitu simbolik ,
yang berasal daripada setitis air yang tak berharga
lalu mengalami proses pembentukan yang direncanakan oleh Allah..

Semoga
disana mampu melahirkan rasa keagungan dan
kehebatan terhadapNya dan timbul rasa cinta dan kasih pada penciptamu............
Gadisku...... 
Mencintai Allah dan rasul melebihi cinta
terhadap makhluk adalah cinta yang hakiki dan
abadi kerana hati yang pecah dan retak apabila diberikan
kepada makhluk pastinya akan bertambah retak dan terburai
tapi apabila hatimu diserah kepada Allah sudah pasti ia akan
bertaut kembali.. Dalam seusia mu sibukkan lah dirimu
dengan ilmu yang mampu mempertajamkan akal dan
mampumembina syakhsiah muslimahmu..... Sesungguhnya ilmu itu
cahaya dan ilmu tidak mampu bertapak dalam hati
orang yangmelakukan maksiat.Buat akhirnya terimalah 
kata-kata seorang ahli sufii iaitu Rabiatul Adawiah sebagai renungan bersama
"Cintakan manusia itu tidak mewujudkan kebahagian yang abadi untuk seseorang insan , kerana ia tidak kekal ,
cintakan manusia seringkali membuatkan seorang itu gagal , kecewa ,menderita dan terseksa, oleh itu tidak ada
suatu cinta pun yang dapat membuahkan kebahagiaan dan kenikmatan yang kekal abadi kecuali cinta kepada 
pencipta manusia sendiri"

Hidup ini tentu ada permulaannya...dan pastinya pengakhiran itu adalah yang teramat sukar...
untuk ditentukan...

Sekian.....

[ home ]

Hidup ini adalah perjuangan

Hidup ini adalah perjuangan
perjuangan memerlukan kepada sebesar pengorbanan
pengorbanan memerlukan kepada seribu ketabahan

ketabahan memerlukan kepada sejuta kesabaran
kesabaran memerlukan kepada setinggi tinggi keimanan
keimanan hanya lahir dari hati yang luhur dan qudus

hati yang mengerti lagi tunduk
tidakkah kalam dari Mulia menyatakan
"Bila baik ia, maka baiklah seluruh jasad...
seandai buruk ia, maka buruklah seluruh jasad.."

langkah ini baru dimulakan...
dan perlu diteruskan...
dan masih jauh beranjauan...
namun ia memerlukan jejak ...


agar tidak kebuntuan dipersimpangan...
permulaan itu jaminan...
penamat itu penentuan...
dan penentuan itu....
natijah darupada permulaan...

kemuarakah menalirnya arus ini....?

 

IbN AbI-ntahapa2tah

 

[ home ]


Warkah untuk SuamiKu

Suamiku

Manusia boleh berkata tentang hukum
tapi mereka tidak boleh menafikan detup nadi perasaan
bukan perasaan yang penting didahului hingga mengorbankan hukum
tapi penghargaan dia tas runtuhan jiwa yang sekian tersurat
tapi usahlah diremeh perasaanyang terzahir

Teruskanlah hasrat jika cita sudah dibaluti
sememangnya ia halal bagimu,
kepedihan hati ini bukan salahku
kerana ia fitrah dalam setiap deria jiwa

Tiada niat untukku meraih simpati sesiapa 
jua tiada niat untuk kuhalang kalian untuk 
meninggalkannya hanya semata menatang perasaan
yang sering dirasa kecil yang terukir dalam hati setiap wanita
lakukanlah wahai pejuangku
Benar.... ianya adalah sunnah Rasul junjungan,
Usah disempitkan simpati umum , hanya kerana halangan
dari satu tuntutuan halus yang bernama perasaan,
kerana.. masakan wanita merasa nikmat dan gembira sedang
sudah dijanjikan yang setiap ujian itu sudah nyata peritnya
dan masakan anugerah Tuhan terlalu tinggi andai ujianNya 
tak sehebat mana

Lakukanlah ,
usah dipropaganadkan airmataku ini
untuk mengendalikan erti kedegilan,
Airmata itu daripada hati dan hati itu satu anugerah dari tuhan,
janganlah dihukum pada persoalan hati , kerana hati...
Rasulullah juga sering menangis dihadapan Tuhan 
kerana tak dapat mengadilkan  hatinya dalam mengagih kasih sayang,
biarkanlah Lis yang mengkoreksikan diri mencari penawar
mententeramkan hati,
biarkan andai sesekali kalian melihat airmata ini mengalir,
usah disalah ertikan kerana tangisan ini bukan kerana derhaka
tapi kerana salah diri sendiri yang masih belumd apat mengecapi 
lazatnya Cinta Tuhan!!

 

isterimu Lis


[ home ]

RENUNGLAH

RENUNGLAH
JAUH DI DEPAN SANA
ADAKAH SINAR?

ATAUPUN
SIRNA YANG MENANTI?
UNTUK HARI ESOK...

RENUNGLAH
AKAN PERJALANAN KITA
YANG MASIH JAUH INI
ADAKAH KITA BERSEDIA
MEMIKUL BEBANAN YANG BERAT
YANG TERJUNJUNG DI BAHU

RENUNGLAH
OMBAK YANG SABAN HARI MEMUKUL PANTAI
TIDAKKAH KITA MERASAI YANG KITA INI TERLALU KERDIL..
TERLALU KECIL..
TERLALU HINA..
JIKA DIBANDINGKAN DENGAN NI'MAT ALLAH
NAMUN SAYANG
KITA HANYA TINGGAL BERPELUK TUBUH

RENUNGKANLAH
AKAN DIRI KITA AKAN BEKALAN KITA
YANG AKAN DIBAWA NANTI DI HARI KEMUDIAN

RENUNGLAH
SAKI BAKI KEIMANAN
YANG TINGGAL DI DALAM DIRI KITA
JANGAN DIBIARKAN
TENGGELAM DIBUAI ARUS
YANG SABAN DETIK MELANDA DIRI
KERANA BICARA INI
CUMA SEKETIKA
DAN BISA MEMBUKA FIKIRAN
YANG BERKARAT
DI LUBUK JIWA
RENUNGLAH.....

iQmaL qaiS iQ..

[ home ]

 

RINTIHANKU`

AKU TAHU..
PERASAAN INI..
BELUM LUNTUR DENGAN RASA KASIH DAN PRIHATIN...
SUDAH BERKALI KU TAUTINYA..
NAMUN IA LEMAS DARI SIMPULAN..
KUIKAT,KUINJAK,KUSENTAK,KUJUAH..
NAMUN IA MENJAWAB..
"aku tidak bisa berpaut"
SELAGI DIRI INI MASIH RIAK DAN ALPA..
DENGAN ISTILAH ISTILAH KABUR
YANG TIDAK PERNAH LUAK..
AKU MELAMPIASKAN RINDU PD BUKAN YANG HAQ...
MUNGKIN..ATAS DASAR FATWA HATI YANG TIDAK BERSIH..

YA TUHANKU,
AKU SUDAH BERADA DIRUMAHMU..
AMPUNKANLAH SEGALA DOSAKU..
SEBELUM IA MEMBUAK LUAK..
MENJADI KARAT PADA HATI BERPAKSI..
DENGAN SYARAT JUA IRADAT-MU..
KERANA DIRI INI BELUM KE MANA ARAHNYA..
BIARPUN PERNAH DIRI INI DIJULANG..

aku yang masih di sini.. iQ....

[ home ]


 

'CINTA'

CINTA YANG HAQIQI
ADALAH CINTA OLEH AQAL DAN HATI
TANPA MELIHAT DAN BERJUMPA IA SUDAH BERTAUT
DAN DAPAT DIRASA
KERANA YANG BERSATU ADALAH HATI,
BUKAN FIZIKAL
DAN IA DISATUKAN OLEH TALI TUHAN
BUKAN OLEH NAFSU ATAU KEPENTINGAN DIRI....


dipetik dr ANIS` 1999...

[ home ]

 

SEBELUM DAKU BERANGKAT

ILAHI,
PADAMU AKU BERMOHON DENGAN PENUH HARAPAN,
KURNIAKANLAH AKU MATA,
YG TIDAK MELIHAT AKAN SESUATU JUA SELAIN ENGKAU,
ANUGERAHKANLAH AKU HATI,
YG TIDAK MEMILIH KECUALI TAQWA KEPADAMU,
KALAU AKU MEMOHON,
YANG KU POHON HANYALAH RIDHA'MU,
KALAU AKU BERKATA,
YANG KU ULANG-ULANGKAN HANYA PUJI DAN PUJA. ILAHI,
DI HADAPANKU PENUH RANJAU DAN DURI,
JALAN PULANG GELAP HITAM,
MENAKUTKAN,
BIMBINGLAH AKU KE JALAN YANG LURUS
YA RABBI..AMEENN...

YA ILAHI,
JIKA SEKIRANYA AKU BERIBADAT PADAMU
KERANA TAKUTKAN SEKSAAN API NERAKA,
BAKARLAH BADANKU INI SELUMAT-LUMATNYA,
DAN JIKA AKU BERIBADAT PADAMU
KERANA MENGHARAPKAN MASUK SYURGA,
JAUHILAH AKU DARI MENCIUM NI'MAT SYURGA-MU,
TETAPI,
JIKA AKU BERIBADAT PADAMU
KERANA SEMATA-MATA RASA CINTA PADAMU,
MAKA JANGANLAH ENGKAU MENGHAMPAKAN HARAPANKU INI..
AMEEN YA RABBAL A'LAMINN

iQ..

[ home ]


IKHLAS


kejernihan hati terpancar pada ketulusan,
keikhlasan dan kemurnian...
atas nama keluhuran qalb'..
kejernihan hati adalah wasilah yang terurai..
pada ni'mat Ilahi,
mensyukuri atas kebesaranNya..
membina diri bersama iman,
amal dan pegangan hidup berlandaskan kecintaan,
dan kesucian pada hidayah dan nur-Nya yang satu..........

maafkanlah diriku seandainya ruang masa yang Allah kurniakan dulu,
daku pernah melukai hati kalian... iQmaL Qais

[ home ]

DOA`

KEKADANG
TERASA ANEHNYA MENTAFSIR MA`NA KEHIDUPAN
APABILA YANG DIRANCANG
SERING TERJADI SEBALIKNYA
BERMENUNGKU MENGENANG NASIB
YANG DULU MAISH BEGITU
DALAM GELORA RASA
ANTARA HARAP DAN KECEWA
MERENUNG HIDUP INI
TIDAK UBAH SEPERTI TEKA-TEKI
SIAPAKAH YANG DAPAT MENEKA?
UNTUNG NASIB DIRINYA
KEMBALILAH KE DALAM DIRI
MENCARI ERTI KEHAMBAAN
BAHAWA SIAPA PUN KITA
TETAP MENGHARAPKAN DIA
IRINGILAH IKHTIAR
USAHA DENGAN DOA`
DAN TAWAKKAL
BERSERAH KEPADA ALLAH
DIALAH PENYELESAI MASALAH...

dan air mata ini tidak bisa ku tahan dari mengalir di pipi..... iQ..

[ home ]

RASA

RASA DARI HATIMU
ADAKALANYA SUCI
NAMUN KADANGKALA
DIARUH NAFSU SENDIRI
RASA HATI INSAN SOLEH
SERING DIPANDU ILAHI
SENTUHAN JIWANYA
BISIKAN AZIMAT
JIWA HAMBA BERTAQWA
PASTI DITENANGI
DENGAN SERIBU ZIKIR SEBAGAI HIBURAN
JIWA HAMBA BERSYUKUR
PASTI DENGAN KEHAMBAAN
RASA BANYAK TERHUTANG DENGAN TUHAN..
KITA PERLU
MERASAKAN INDAHNYA MELAWAN NAFSU
SABAR DENGAN DUGAAN
SEBAGAI PASRAH SEORANG HAMBA
(ya Allah...bantulah hambamu ini)
TUHAN AMPUNIKANLAH KAMI.... :~

iQmaL Qais


[ home ]



 

RINTIHAN USANG HATI GERSANG..MENJEJAKI DETIK TERAKHIR

Ya Ghaffar.. Ya Rahim
Kau letakkan di rahim kami
anak-anak negeri ini
Kau amanatkan diri-diri mereka
pada lingkungan kasih sayang kami
Kau percayakan jiwa mereka
pada bimbingan ruhani kami


Kau hangatkan tubuh-tubuh mereka
dengan dakapan cinta kami Rabb
kami,
kami telah sia-siakan kepercayaan-Mu
kesibukan telah menyebabkan
kami melupakan amanat-Mu
hawa nafsu telah mengheret kami
untuk mentelantarkan hati kami
tidak sempat kami gerakkan bibir-bibir untuk berzikir kepada-Mu
tidak sempat kami untuk membesarkan asma-Mu
tidak sempat kami tanamkan hati kecintaan kepada Nabi-Mu


Kami berlumba mengejar status dan kebanggaan
meninggalkan kekosongan dan kesepian
Kami memoles wajah-wajah kami
dengan kepalsuan
membiarkan kami meronta dalam kebisuan
Kami terlena memburu kesenangan
sehingga tak kami dengar lagi tangisan manja
sambil memandang kami
dengan pandangan cinta seperti dulu,
ketika mengeringkan air mata
Dosa-dosa kami
telah membuat kami menjadi pemberang,
pembangkang, dan penentang-Mu
Dosa-dosa kami telah membuat hati keras,
kasar, kejam,
dan tidak tau berterima kasih

Sebelum engkau ampuni yang lain,
Ya Allah ampunilah lebih dahulu dosa-dosa kami Ya Allah,
berilah kami peluang untuk mendakap tubuh
dengan dakapan kasih sayang
berilah kami waktu
untuk melantunkan pada telinga
ayat-ayat Al-Quran dan Sunnah Nabi-Mu

Berilah kami kesempatan
untuk sering menghadap-Mu
dan memohon kepada-Mu
seusai solat kami untuk keselamatan,
kesejahteraan, dan kebahagiaan

Bangunkan kami di tengah malam
untuk merintih kepada-Mu
mengadukan derita dan petaka yang menimpa
Izinkan kami membasahi tempat sujud kami
dengan airmata penyesalan akan kelalaian kami

Ya Allah, Ya Jabbar,
Ya Ghaffar
Anugrahkan kepada para pemimpin kami
kearifan untuk mendidik anak-anak negeri ini dalam kesalihan
Berilah kepada mereka petunjuk-Mu
sehingga mereka menjadi suri tauladan bagi kami
dan anak-anak kami
Limpahkan kepada mereka perlindungan-Mu
supaya mereka melindungi kami
dengan keadilan-Mu
Jauhkan dari kezaliman
sehingga kami dapat mengabdi-Mu
dengan tentram dan aman

Ya Rahman, Ya Rahim
Indahkan kehidupan kami
dengan kesalihan anak-anak kami
Peliharalah anak-anak kami yang kecil
Kuatkanlah anak-anak kami yang lemah
Bersihkan kehormatan mereka
Sihatkan badan mereka
Cerdikkan akal mereka
Indahkan akhlak mereka
gabungkanlah mereka bersama-sama orang yang bertaqwa kepada-Mu
yang mencintai Nabi-Mu,
keluarganya yang suci,
dan sahabatnya yang mulia
yang berbakti kepada orang tuanya
yang bermanfaat kepada din-Nya
yang berkhidmat kepada sesama manusia


Wahai Zat yang nama-Nya menjadi pengubat
yang sebutan-Nya penyembuhan
yang ketaatan-Nya kecukupan
sayangi kami
yang modalnya hanya harapan
dan senjatanya hanya tangisan
tangisan..
rintihan..
kesalan..
zikir itu.........

 

.............................menjejaki detik terakhir... 4.25 PM

 

Puteri Muslimah Sejati

Wahai Puteri Lihat nun di sana
Islammu kini ketandusan pembela
Bersama sendu mengalir lesu
Tertunggu-tunggu mujaddid baru
Kembangnya kini diulit sepi
Tiada lagi Rijaludin sejati

Wahai puteri khidmatmu dinanti
Ummah derita engkau pengubatnya
Kelembutanmu penawar sengsara
Engkau penyeri Islam dan tamannya
Tanganmu bakal menggoncang dunia

Namun ingat Puteri Ilmu perlu dicari
Buat bekalan dalam perjuanganmu nanti
Pembimbing diri dari thagut dibenci
Tuntutlah seikhlas hati

Wahai Puteri
Kau Muslimah sejati
Teguhkan iman taqwamu di hati
Taqarrub billah takhta peribadi
Amalmu menjadi bukti
Sabarmu dikagumi
Pasrah pada Ilahi
Redha menghadapi mehnah Rabbul Izzati

Usah ditangisi takdir yang sudah pasti
Pengorbananmu kan disanjungi
Puteri Solehah Mujahidah Ansarullah
Berbekal iman, taqwa, sabar dan redha
Berilmu beramal berkhidmat berjuang
Berkorban agar Islam kan gemilang
Bersama Puteri Islam takkan sepi
Subur disirami harum mewangi

Wahai Puteri kau Muslimah sejati.....

 

Pemuda Intifadhah 

Menjulang semangat Al Wehdah Wal Jihad 
Derap kaki Solahuddin menghujam 
Lontarkan batu-batu itu 
Menuju sasar tetap berpinar 
Deru api yang menyambar 
melintas dan menumbangkan jasad-jasad syuhada 
Yang terkujur darah masih mengalir deras 

Berpantang undur untuk menyerah 
biarpun mereka yang sepatutnya membela 
sebenarnya lebih gemar bercakap 
hanya lelaki berserkup serban 
menjulang dan melontar batu 
diri yang kerdil semangat yang besar 
tumbang penuh kemuliaan 

Tanah Suci itu hak yang mutlak 
Siapa yang cuba menoda bererti menjemput ajal 
Walau tanah itu terpenuh pengkhianat 
Bukan milik mereka untuk memutuskan 
Perdamaian bukan lagi penyelesaian 
Perundingan di sidang 
Bergelimpangan syuhada-syuhada di hujung peluru dayusan 

Kemuliaan itu tetap dipertahan 
penghinaan bukan pakaian umat Muhammad 
Kebenaran itu hanya akan menjadi izzah apabila ditegakkan 
Kezaliman itu hanya akan menjadi zillah apabila ditentang 
Biar darah itu tetap mengalir 
menjadi sungai-sungai di celah-celah jalan Al Quds 
Hari ini adalah hari untuk bersusah 
Untuk menuai perlu berladang 
Berapa keringat berapa bayaran bukan nilaian 
Kerana bukan mereka dan kita yang ganjarkan 

Serulah di sepanjang jalan-jalan dan dicerukan desa 
Kalimah Wehdah mengikat baiah 
Matlamat menuju Yang Maha Besar 
tiba masa menyarung Selendang Jihad 
Tetap bergandingan menumpang 
Janji sehidup semati di bawah panji ukhuwwah 
Demi ketinggian dan kemuliaan 
yang tinggi tiada yang meninggi darinya 
tiada yang tinggi melebihinya... 
tiada yang tinggi melebihinya... 

Permainan ini bukan medannya untuk yang tidak tegar 
berpendirian goyah dan anjing-anjingan 
Kebebasan dan kemenangan hanya untuk yang tetap 
menjulang pengorbanan penuh setiakawan 
pendirian Jundullah merebut takhta as Syahid 
maut bukan cabaran 
hidup itu sebenarnya yang mencabar 

Pertolongan Al Jabbar sentiasa berdampingan 
Abrahah tewas bersama keangkuhan 
dihujani batu-batu berkuman 
Yakin ia adalah hampir 
Kemenangan tetap untuk Islam 
Al Quds akan tertebus kesucian 
Tanah Suci itu tetap dalam genggaman 
Dengan berkah Israk dan Mikraj hambaNya yang mulia 
Jalan ada hanya dua husna tiada lebihnya... 
Al Quds bebas atau rebah syahid padanya... 

Kami yang kejauhan hanya doa beriringan... 
Moga jejak Al Quds kelak melorong... 
Menagih pertemuan di sana... 

Nik Khudri Muhammad 
Damanhur, NIL 
24 Ramadhan 1421/20 Disember 2000 




Salam IdulFitri

Fajar Syawal menyingkap hijab suria 
Kesayupan takbir meningkah tahmid mengisi ruang 
bertebaran dan bersipongan bertapang 
seluruh alam bermandikan wangian Sakura Sahara 
Alam tertegun seketika merakamkan 
Nikmat kemenangan sudah tercapai 
Untuk satu keharuan seorang abid Syahrul Rahmah 

Semenjelang bening fajar Syawal yang dingin 
menyusup-nyusup menikam tulang 
di balik liukan cahaya nian yang usang 
bertimpuh si abid meraikan perpisahan 
mengharap kunjungan lewat pertemuan 
moga sisa-sisa kehidupan masih diizinkan 
atau mungkin Ramadhan ini yang terakhir sempat ditemukan 

Anak-anak berlarian mengeliling kampung dan halaman 
tangan-tangan berapi berputar-putar berirama 
Irama lagu lama orang-orang perkelanaan 
Menjauh bukan melupakan 
Rindu yang mencengkam beralas kesyahduan 
Mengharapkan kucupan mesra ditangan 

Perbatasan bukan sempadan yang memisahkan 
ikatan hati bukan garis-garisan 
Salam dikirim pada bayu semalam 
katanya ingin ke seberang merentas lautan 
Moga persahabatan tetap berpanjangan terpenuh berkat 
Hanya ketentuan qadar yang memisahkan 

Syawal menggamit sejuta kenangan 
Pahit manis masam masin rencah kehidupan 
Kala bersama terlupakan perpisahan 
Kelana menuju abadi tetap diteruskan 
Seorang abid melangkah pasrah penuh insaf 
Kelana menjauh meninggalkan segala kenangan silam 
yang berbalam walau tetap erat dan memesrakan 

Terang alam dengan suria Syawal 
perjuangan tetap bergerak dan berlangsungan 
meninggalkan madrasah Ramadhan 
sepanjang Shahrul Al Quran 
menagih penghisaban dan keredhaan 
menjadi bekalan sebelum datangnya malam yang berpanjangan 

Kasih termahligai di Ramadhan 
Kasih itu jualah yang tersergam teguh di Syawal 
Salam kemaafan bersulam tangan mengerat 
menghapus kesalahan silam yang berdendam 
mengakrab silah yang terpana pasrah 
menggenggam azam semalam 
Ukhuwwah Fillah...Demi satu perkelanaan abadi 
Menuju Ar Rahman... 

Burung-burung sudah pulang ke sarang 
Buli-buli terpenuh keriangan 
Esok terbang lagi dengan kekosongan 
Dan kembali dengan gelendungan 

Salam Idulfitri dihanyutkan pada 
Nil yang lesu tetap mengalir songsang 
membawa arus semalam 
menanti penentuan... 
Redha dalam pengharapan... 

Maaf Zahir Dan Batin 
Kullu Ammin Waantum Bikhair 

Salam Perjuangan, 
Nik Khudri 
NIL 


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Firman Allah SWT yang bermaksud,
" wahai nabi, suruhlah isteri-isteri kamu dan anak-anak perempuan kamu
yang beriman supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh 
tubuh  (semasa mereka keluar) cara yang demikian untuk mereka kenal
(sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak akan di
ganggu.
dan ingatlah Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihi..."
							Al-Ahzab:59

BICARA HATI SEORANG PEREMPUAN...

Puji-pujian buatMu Tuhan
Lantaran telah menjadikan aku seorang perempuan
Diciptakan dari tulang rusuk kiri Adam dengan seindah kejadian

Akulah si tulang bengkok
Yang Kau gubah dengan kekuatan perasaan mengatasi panjangnya akal fikiran
Sebagai fitrah dan anugerah hasil doa seorang lelaki
namun biarlah kejadianku memberi guna
Bengkok yang ada manfaatnya...

Kiranya aku menjadi seorang isteri
Kurniakanlah aku kekuatan yang membolehkan aku
Menjadi tulang belakang seorang suami...
pengembang perjuangan di sayap kiri
Diadun dengan kelembutan yang melayakkan aku
Menjadi teman setia, penyejuk mata, pembina semangat, penguat jiwa
Seanggun peribadi Siti Khadijah
Sumber ketenangan Muhammad SAW Utusan Allah SWT
Bebad jiwa dari belenggu perasaan keperempuanan yang memiliki nafsu
sembilan
Merdeka dari kepentingan peribadi
Setulus Siti fatimah yang sering saja ditinggalkan suaminya saidina Ali
Dihantar pemergiannya tanpa bertanya.."bilakan pulang?"

Disambut kepulangannya dengan khidmat...bersulamkan kemesraan
Rumahtangga adalah syurga, tempat suburnya cinta ketuhanan
akal yang tunggal...tidak akan dibiarkan hanya bergelar dicelahan periuk
belanga
Dibalik lipatan lampin anak
Menjangkau kebangkitan Islam di alam sejagat
Menjadi pentadbir disebalik tabir

Namun, "siapalah aku untuk memiliki watak wanita solehah...
dek berkaratnya mazmumah yang bersarang di hati"
Maka kurniakanlah aku sekeping hati yang sentiasa insaf
Hak seorang suami tidakkan mungkin dapatku penuhi
Biar telahku jilat nanahnya yang berlelehan
telah ku tadahkan wajah untuk mengusap debu ditelapak kaki

Dan sememangnya aku mengimpikan
Watak seorang ibu yang bakal melahirkan
Putera-putera secekal Musa'ab bin Umair yang menggadai dunia demi kasih
TuhanNya
Segigih Zubair Ibnul Awwaam yang diangkat oleh rasul sebagai hawarijnya
Hasil didikan ibunya...setelah melalui zaman anak-anak yang yatim dan
kekurangan
Memiliki puteri setabah dan seteguh Masyitah...rela direbus demi 
mempertahankan iman atau 
suci Maryam yang seluruh hidupnya mengabdikan diri kepada Tuhan

Meskipun aku bukan ibunya yang memiliki peribadi semurni Siti Fatimah
Ibu Syeikh Abdul Kadir Jailani...yang tiap titis darah mampu berzikir ke
hadrat Ilahi
Mudah-mudahan zuriatku bakal menampilkan
Mujahid-mujahid yang rindu memburu syahid
Srikandi-srikandi yang memakmurkan muka bumi Allah dengan kesolehan
Yang saling rela berkorban dan dikorbankan
Buat menyemarakkan Islam di akhir zaman sepertimana
Kisah seorang ibu yang telah kematian putera-puteranya di medan jihad
"Mereka telah berbahagia sebagaimana aku bahagia...Aduhai, kiranya aku
punya seorang anak lagi, aku rela dia turut gugur di jalan Ilahi..."
namun jika aku, Kau taqdirkan akan kehilangan mereka, tetapkanlah hatiku
Setenang Ummu Faisal...yang tidak menjadikan kematian suami dan
anak-anaknya
Halangan untuk membulatkan kecintaan buatMu Tuhan
Redhailah daku yang dhaif ini sebagai hambaMu...inilah pengaduan,
harapan dan munajat kiranya kekasihMu sendiri pernah berucap...
" Ku lihat kebanyakan dari isi neraka itu adalah perempuan..."

Tanpa petunjukMu
Selangkah yang mengiringi ku ke syurga
Sederap mencebur ke neraka

Wallahu'alam...


Munajatku

marahkah Engkau padaku Tuhan..
lantaran dosa ku semalam?
celupar mulutku..lajunya tanganku..
melepas kata menaip bicara
hingga ade yang terluka..jadi sakit dan terasa terhina mereka...

lalu..
bagaimana ter'azabnya mereka
maka demikianlah aku kini
Dikau susahkan hatiku kini....
pedihnya luka ini Tuhan
tidak tahan rasanya lagi...

Tuhanku
kebaikan apa yang boleh aku lakukan kini
untuk menebus dosa2 ku semalam, dulu
dan melepas diri dari 'azab ini?
biarku do'akan yang kuzalimi semalam
Kau berikan mereka ketabahan wahai Tuhan...
Kau fahamkan mereka hikmah kejadian
supaya dalam sakit mereka redha
dalam marah mereka padaku..sedia pula memaafkan diri ini...
dan
kau tingkatkan darjat mereka 
Wahai TUHAN empunya sekalian 'alam...

maaf zahir batin...





"Sesungguhnya orang-orang Mukmin itu adalah bersaudara " (Al-Hujurat 10) 
email :nuun79@yahoo.com